What a life .. [A story to tell]

Thursday, November 10, 2011 2 Comments

Ini merupakan salah satu pengalaman saya yang cukup berharga. Paling tidak bisa 'menampar', memaksa saya untuk lebih ber-bla-bla-bla. Jadi, ini hari apa to? — Hover mouse ke pojok kanan atas. Friday, November 11 2011. Baiklah, berarti 2 hari yang lalu. Rabu sore, 9 November 2011. Waktu itu, sehabis kerja saya buru-buru langsung ke Stasiun Tugu Jogja. Beli tiket kereta, untuk Mbak saya sekeluarga. Ceritanya, udah 2 tahun, — kurang lebih, anggap saja begitu; mbak saya itu gak mudik. Mungkin ambil cuti atau begimana, kemaren bisa pulang. Agak lama juga di udik. Lha wong mampir juga di keluarga besannya di Pekalongan kok. Nah, ketika mau balik Jakarta lagi, minta tolong deh ke saya yang sekalian ada di Jogja buat beliin tiket. Baiklah..

Cerita di Tugu — refer to Stasiun Tugu, biar lebih singkat nyebutnya, saya sekitaran jam 17.30 sudah berada di Pusat Reservasi Tiket. Dapat nomor antrian 46. #yay, dapat nomor kecil. Tapi saya bingung. Saya kok dapat nomor kecil? Padahal di tempat itu orang-orang pada berjubelan (Jawanya : uyeg-uyegan), yang tidak bisa dikatakan sedikit. Apalagi sistem antriannya keren. Di stasiun lain palingan gak ada. Manggilnya pake pengeras suara yang batere itu, dan antrian udah nyampe 600-an...!! What? Ada apa ini? Bikin suasana panas aja. Apalagi nomor tiket saya cuman make lembaran formulir yang buat mesan tiket dan ditulis tangan.

Ini dia penampakan nomor antrian saya
Usut punya usut, antrian yang sekarang baru mentok di sekitaran 630-an itu, mau diselesaikan dulu nyampe nomor 1000 kemudian nanti diulang dari antrian 1. What the.. Sama aja saya antrian 1046 dong! #huwaa... Mana antriannya lemot gitu lagi.. Singkat cerita, saya sampe di loket sekitaran pukul 21.24 (itu print out jam di tiket yang berhasil saya beli). Kayak ngantri sembako dah..

Untungnya, gak ada yang iseng, kayaknya. Dari tampang tampangnya kemungkinan besar mereka pada jujur alias mengantri dengan nomor antrian yang dikasih tuh satpam. Sempat kepikiran juga buat 'iseng'. Hanya saja, saya sadar, itu akan mencurangi banyak orang. Apalagi di sana ada bule separoh baya, yang bersedia ngantri juga. Ya, saya malu dong, mau curang. Image orang Indonesia udah ancur, masak mau ditambah ancur juga.. Ya, to? Emang cuman orang bule aja yang bisa tertib? Saya juga bisa-lah. Gak semua orang Indonesia pada ancur.

Eh, mbak mbak yang jaga loket, bukan yang dilajur antrian saya sayangnya, mirip cewek Korea lhoo.. Manis. #hasyah Tapi cekatan banget melayani calon penumpang keretanya. Sayangnya saya gak bawa kamera. Tapi andaikan bawa pun, mungkin saya juga gak berani 'main jepret' di tempat seperti itu.. -__-"

Saya pesan tiket untuk 3 orang. Dua dewasa, 1 anak-anak. Bodohnya saya, kok ya saya gak teliti lho.. Masak yang ditulis mbaknya — namanya Danty bla-bla-bla, cuman 2 dewasa thok? Dan bodohnya saya, ngeceknya cuman sekilas aja. Kayak gak inget kalo saya tadi pesan untuk 3 orang dan langsung ngeloyor pulang lagi... What the.. Masih mending kalau saya sadarnya detik itu juga. Hari itu juga. Ndak! Baru paginya (setelah molor sehabis makan malam), bangun tidur, saya ambil lagi tuh tiket. Jeduaaaaaaaar....! Apa yang terjadi sama saya? — Kemarennya (hari pas saya beli tiket), pas jam kantor saya juga careless enough. Sepele sih. Masak beli tissue gak teliti? Dari 2 yang saya beli, plastik pembungkus salah satu tissue-nya sudah rusak. Ini ada apa sebenarnya dengan saya???

I was soo damn! Langsung dah, pagi itu, saya gasik. Mandi gasik. Berangkat gasik. Mau ke Tugu, of course. Klarifikasi. Pikiran saya saat itu carut marut. Dapet tiket gak ntar? Gimana kalo gak bisa? Dan bagaimana bagaimana yang lain. #omigot

Walaupun pada akhirnya saya mendapatkan tiket juga, tapi tetep ada kejanggalan. Masak tiket yang 2 dewasa di gerbong 5, sedangkan yang tiket anak di gerbong 6? What the.. Tapi kata mbak Danty (si embak yang diloket — ketemu lagi ceritanya), ntar kalo udah naik minta tuker sama petugasnya. Yah,, mau bagaimana lagi? Mendinglah. Daripada ntar dicek, terus ponakan saya gak ada tiket, terus mbak saya harus bayar 2x lipat? Pilih mana?

Sorry, sist.. This is the best I could do. I promise to be better again..

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Do you think I forgot to change this text? No, dude. I did it on purpose ahahahay..

2 comments

Write comments
thom
AUTHOR
November 11, 2011 at 7:36 AM delete

Ahlan bi'...
Yaa seperti itulah :P Thanks commentnya hwahahahaha

Reply
avatar